HIDUP SEHAT

hidup sehat adalah pilihan

Demi Anak, Singkirkan Furnitur Beracun!

with 3 comments

ternyata memilih furnitur harus hati hati

 

KOMPAS.com – Memilih furnitur yang tepat di kamar anak harus benar-benar menjadi pertimbangan orang tua. Sembarang memilih furnitur bukan hanya berisiko pada kenyamanan, tetapi juga kesehatan dan keamanan buah hati Anda.

Sebagai bahan pertimbangan tersebut, berikut adalah beberapa tips umum yang bisa Anda kembangkan dan manfaatkan untuk memilih furnitur bagi anak:

Utamakan furnitur yang tidak mengandung racun

Anak-anak kita, terutama yang masih balita, masih suka memasukkan benda-benda yang ada di sekitarnya. Untuk itu, produk furnitur yang mengandung bahan berbahaya seperti zat kimia phthalate acid atau zat golongan ester yang sering digunakan sebagai bahan campuran pembuatan plastik harus dihindarkan, sebab bila tertelan atau sekedar dikulum akan berisiko pada kesehatan buah hati. Maka, perhatikan saat hendak membeli produk dan tanyakan dengan detail urusan kandungan zat yang satu ini.

Pilih furnitur bercat/berpeliturnya tak berbau

Bau menyengat pada lapisan cat atau pelitur furnitur akan mengganggu indera penciuman anak. Bahkan, aroma mau tersebut bisa mengganggu saluran pernafasan akibat bahan kimia yang terkandung tajam. Pilihlah lapisan yang berbahan air, ketimbang bahan minyak dan tiner yang lebih berisiko.

Pilih furnitur kuat

Saat anak-anak tumbuh dan berkembang, salah satu aktivitas anak adalah kesukaannya melompat-lompat. Aktivitas ini bisa dilakukannya di mana saja, termasuk di kamar tidur.

Memang, arena paling disukai untuk menuntaskan hasrat lompat-lompatnya adalah tempat tidur. Karena itulah, pilih ranjang yang kuat menopang ketika anak melompat di atas kasur. Jangan sampai, ketika ia kegirangan melompat, furnitur justru tak kuat menopang dan menyebabkan kecelakaan kecil.

Bukan hanya tempat tidur, karena pilihan furnitur yang kuat juga berlaku pada produk lemari atau rak. Cara mengeceknya, guncangkan furnitur yang tinggi untuk mengetahui kekokohannya. Jangan sampai Anda terkecoh hingga furnitur seperti lemari mendadak jebol saking tidak kokohnya.

Berdesain tahan lama

Anak-anak cepat sekali tumbuh dan berkembang, begitu pula perkembangan bentuk tubuhnya. Membeli furnitur dengan desain tema tertentu bisa jadi hanya dipakai sesaat, misalnya ranjang berbentuk mobil yang hanya bisa dipakai ketika anak berumur 5 – 10 tahun. Sesudahnya, ranjang ini tidak bisa digunakan lagi.

Sebagai solusinya, Anda bisa memilih menggunakan furnitur jenis knock down. Dengan memilih furnitur tahan lama, kemungkinan pemakaiannya bisa lebih lama juga. Misalnya, Anda bisa memilih ranjang bermodel klasik atau standar dengan warna netral seperti putih atau krem.

Pilih furnitur aman

Furnitur yang aman adalah seperti bagian sudut-sudutnya tidak runcing atau tajam, tapi membulat. Sudut yang tajam akan berbahaya bagi fisik buah hati yang tengah bermain atau beraktivitas di kamar

Written by informasisehat

28/06/2011 at 11:24 pm

Posted in dunia anak

3 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Sangat bermanfaat informasinya.

    terimakasih

  2. Furnitur memang bagus, tetapi jika berbahaya untuk keluarga maka sebaiknya di jauhkan saja lah.😀

  3. Oh… ternyata yang bikin beracun itu bahannya ya?😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: